Berapa Sih Jumlah Penduduk Indonesia Sebenarnya?

Jumlah penduduk Indonesia adalah 237.641.326 jiwa menurut data resmi sensus penduduk 2010 yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik.

Sementara data lain menyebutkan, jumlah penduduk Indonesia terhitung 31 Desember 2010 mencapai 259.940.857. Jumlah ini terdiri atas 132.240.055 laki-laki dan 127.700.802 perempuan. Data ini dikeluarkan oleh Departemen Dalam Negeri.

Padahal sama-sama lembaga negara tapi kok datanya bisa berbeda jauh? Hal ini karena metode yang digunakan kedua lembaga tadi untuk mencatat jumlah penduduk Indonesia berbeda. Badan Pusat Statistik menggunakan metode Sensus, sedangkan Departemen Dalam Negeri menggunakan data kependudukan seperti KTP dan Kartu Keluarga.

jumlah-penduduk-indonesia

Lantas mana data jumlah penduduk indonesia yang benar? Jika menilik dari cara pengumpulan datanya, maka menurut saya data BPS yang lebih akurat.

Jumlah Penduduk Indonesia 2015

Berangkat dari asumsi jumlah penduduk tadi, jika kita menggunakan data pertumbuhan penduduk indonesia yang dikeluarkan oleh bank dunia, yakni 1.21% per tahun, maka jumlah penduduk indonesia tahun 2015 ini akan menjadi 252.370.792  jiwa. Seperempat miliar Bro!!

Jika rate pertumbuhan penduduk seperti ini terus berlanjut, maka pada tahun 2025 jumlah penduduk indonesia akan menembus angka 300 juta jiwa. Silahkan bayangkan sendiri bagaimana jadinya nanti..

Sekarang saja, menurut data resmi pemerintah, jumlah penduduk miskin mencapai lebih dari 28 juta jiwa. Itu belum termasuk rakyat yang hampir miskin, bisa jauh lebih banyak lagi jumlahnya.

Saya membuat tulisan ini bukan untuk menggantikan peran BPS atau Depdagri ya :) Ini cuma hitung-hitungan kasar karena saya penasaran, berapa sih sebenarnya jumlah penduduk Indonesia sekarang? :)

jumlah penduduk indonesiajumlah penduduk indonesia 2014jumlah penduduk indonesia 2015jumlah penduduk indonesia tahun 2014jumlah penduduk indonesia saat inijumlah penduduk indonesia tahun 2015jumlah penduduk di indonesiaberapa jumlah penduduk indonesiapenduduk indonesiajumlah penduduk indonesia sekarang

Content Protection by DMCA.com

Comments

  1. says

    It’s make me think deeply about the amount of citizen in Indonesia when I grow old.

    Now I’m 27 (2014) and I will be 77 on 2064 yang berarti 54 tahun.
    Dengan rate pertumbuhan penduduk pertahun adalah 1,49% per tahun start dari tahun 2010 (237.641.326–I use data from BPS since so many people in Indonesia have more than one KTP in which used as the data base for Depdagri), maka pada saat usia saya 77 akan ada manusia yang jumlahnya bahkan sudah tidak sanggup ditampung oleh negeri ini.

    Then how about my grandchildren era?

    I think this overpopulation matter is really need to be consider. Do we need to do ‘some things’ to prevent or even ‘stop’ this matter? And how to do that?
    —————————-
    blog: noboru26.wordpress.com

  2. says

    kenapa bro bs bgtu byk penduduk indonesia karna , penduduk indonesia berprinsif BANYAK ANAK BANYAK REZEKI …………………………………………………………………………………..wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk………………..

  3. dheblenk says

    Banyak bnr ya penduduk d indonesia… Emang d indonesia tiap hari nya ada berapa orang sih yang ngelahi’in

  4. garettosama says

    Fakta menarik: Jumlah poplulasi penduduk Sepulau Jawa di Indonesia sebesar jumlah seluruh penduduk di Negara Russia.

    Sumber: Wikipedia.org

  5. suhron says

    so jadi utang indonesia 3825 T : jumlah penduduk 252.370.792..jadi utang orang indonesia tiap orang 15 jutan.anak baru lahir udah punya 15 juta nich woow…good country

  6. CandyP says

    Inilah dampak dr ledakan penduduk yg dr skrg aja dah mulai kerasa n ngresahin bgt, mengingat makin k sini apa2 makin mahal;
    1. Kalo anaknya lbh dr 2, pasti biaya bkl tmbh mahal n ga prnh habis; mulai pd saat si anak baru mau melahirkan, seperti mau pesan kamar, dokternya maunya yg langganan n berkualitas, butuh vaksinasi anti-penyakit2 tertentu, harus beli susu, makanan bayi, cek n ricek kesehatan bayinya, dsb. Mknya jgn heran pd akhirnya d tolak RS manapun krn jumlah pasien dah membludak.
    Kalo anaknya cm 2 kan, bgtu anak ke1 dah lbh mandiri (seenggaknya dah mulai sekolah), kan bs fokus ngurusin yg ke2…N bgtu yg ke2 dah mandiri, kan suami-istri tinggal fokus utk tetap mendidik ke2 anak, tp istri msh sempat dandan bwt nyenengin suami.
    Lha, kalo anaknya lbh dr 2, apalg smp 5, dah gt jarak umurnya cm 2 thn doank, mana sempat dandan bwt nyenengin suami, yg ada muka istri tmbh tua, trus akhirnya suami ga berminat lg n akhirnya selingkuh deh…Lbh parah lg suami menceraikan istri tanpa peduli istrinya dah ngasih anak sesuai dgn jumlah yg si suami inginkan!! Dah gt ga sedikit pula suami yg tega aja ga mau ngajuin hak asuh anak , sehingga si istrilah yg akhirnya bertanggung jwb t’hdp semua anaknya tnp terkecuali!! Cowok kalo dah berpaling k CW lain, kita para istri mo nyeret2 dia pake rantai sekalipun bwt minta p’tanggung-jwban, dia g akan prnh mau balik lg ma istri pertama!! Contohnya kyk si Limbad n Raul Lemos tuh!!
    Mknya jgn mau kalo suami minta anak lbh dr 2, wlpn si suami itu berjanji bkl lbh sayang n lbh cinta ma kita!! Gw yakin, dlm hati tiap suami tuh ngomong “ga janji deh”!!
    Sekolah gratis cm bisa sampai SMP, bgtu masuk SMA n kuliah, HARUS BAYAR and bersaing ketat dgn peminat lain yg ga kalah cerdas!! Kita tentunya pngn anak2 kita sekolah d sekolah yg unggul, apalg kalo dah SMA, hingga pas mo kuliah (semisal maunya anak ktrima d UI). Wlpn nyogok semiliyar jg, kalo emang bkn takdir/nasib, emangnya nasib bisa d beli??!! Bgtu pula kalo, baik ortu ato anaknya itu sendiri, pngn ktrima krj jd PNS.
    Anaknya 2 aja, yg 1 dah lulus yg ke2 blm lulus aja resahnya minta ampun ngbayangin dia nanti hrs ngadepin UN yg syarat nilai kelulusannya makin tinggi, apalg kalo anaknya lbh dr 2??!! Keluar biaya SPP lg, keluar biaya kuliah lg bwt ujiannya, dsb. Tes Penerimaan CPNS kdg2 jg hrs keluar biaya bwt bayar surat2 penting yg jd syaratnya, semisal SCKC. Dah gt banyk bgt kan, yg pdhl dah yakin pasti ketrima krn bs menjawab semua pertanyaan, dah ngbayar ini-itu, eeeeeeeeh trnyata ga ktrima. Anak 2 aja tetap kerasa kan duit habis percuma, apalg kalo anaknya lbh dr 2??!!
    2. Macet dimana2. Menurut gw, penyebab utama kemacetan, terutama di kota Jakarta, tuh bkn krn pemerintah ga becus m’p’banyak jumlah kendaraan ato jalanannya kurang lebar, tapi krn JUMLAH PENDUDUKNYA UDAH TERLALU BANYAK!! Kendaraan g akan tercipta apalg muncul sendiri kalo bkn krn banyaknya permintaan (dr manusia)!! Bgtu pula para pedagang yang ingin mendirikan lapaknya d jalur pedestrian, pasti kan atas nama demi menafkahi keluarga.
    Bandingin aja dgn jaman Pak Harto dulu, mo mudik, mo bolak-balik sesering mungkin Jakarta Bogor, Semarang ato antar provinsi lainnya, enaaaaaaaaaaaak bgt meluncur lancar d jalan, sm sekali g macet. Tp skrg?? Ga usah musim libur mcm Lebaran ato Natalan, mo ngrayain hari besar mcm Tahun Baru, Malam Takbiran, ato bhkn mo nonton konser aja, bgtu keluar komplek rmh langsung “disambut” dgn bnyk mobil yg dah pd ngantre, terutama tiap hari Sabtu!! Bhkn skrg dah kenal hari lg, ga cm tiap hari Senin ato Sabtu, tp TIAP HARI tersendat!!!
    1 org aja melanggar lalu lintas (kyk semisal motor, angkot n bus patas n metromini yg hobi nyalip sana-sini, buta lampu merah, pake kacamata kuda jd g prnh ngliat ada kendaraan d kanan-kiri n penyebrang jalanan), semua langsung ikut2an! Jdnya bnyk yg tergoda n akhirnya polisipun g bs apa2 selain pasrah aja! Tp kdg2 emang krn dah saking bnyknya pengendara, akhirnya kita hanya bs pasrah n hrs selalu ingat, kalo bkn cm kita doank yg mau masuk krj, pngn berlibur, pngn jalan2 keliling kota n nongkrong d mall, ngrayain hari2 besar mcm Malam Takbiran, Tahun Baru, dsb, krn org lain pasti jg bnyk yg pengen ikut2an n berhak berekreasi!
    INTINYA KITA GA SENDIRIAN!!
    3. Banjir. Menurut gw banjir tuh bkn slh pemerintah, tp jg krn JUMLAH PENDUDUKNYA DAH MEMBLUDAK!! Pemerintah sbetulnya dah berusaha (membantu masy) dgn membangun bnyk rusun bwt para warga yg kurang mampu, tp krn jumlah penduduknya terus bertambh, lama2 ga ada yg bs nampung!! Ya akhirnya para warga yg d bawah garis kemiskinan memilih d sungai, deh!! Jdnya resapan air hujan berkurang, n warga yg tinggal d atas air sungai ato d pinggirnya selalu jd “pelanggan” banjir deh!! Salah sendiri kan??!! Dah gt teteeeeeeeep aja pngn punya anak lbh dr 2!!
    4. Korupsi! Krn kebanyakan penduduk, akhirnya kalo ada yg ga beres, ga langsung ketahuan!! Blm lg terlalu bnyk pendukung! Contohnya aja kyk si Anas Urbaningrum ato si Nazaruddin…Mrka bs seenak jidatnya aja ga ngaku kalo mrka ga korupsi krn dah terlalu bnyk yg dah dia sogok, so bnyklah saksi pembelanya n melindunginya dr jerat hukum!! Coba d negara maju kyk Korsel mslnya, gampang bgt kan ketahuannya??!! N pejabat yg terbukti korupsi ga bs mengelak krn kekurangan pendukung yg bs melindunginya dr jerat hukum!

    Kalo menurut gw, APA SIH YG D HARAPKAN DR PUNYA ANAK LBH DR 2???!! Apalg kalo dah jelas ortunya itu pekerjaannya cm sbg pemulung n jelas2 dia sendiri msh butuh bantuan org lain! Gw justru ga ngerti ma para warga yg hidup d bwh garis kemiskinan, pd rela jd pengemis, tp bkn anak bisa smp puluhan??!! Jd punya anak tuh apa tujuannya??! Intinya cm bwt obyek biar d kasihani??!! Sm aja nganggap anak itu kyk barang doank dong!! Blm lg makin maraknya kasus ortu tega menjual n mengeksploitasi anak2nya sendiri demi bs dpt uang, n membunuh anaknya sendiri krn frustasi akibat ga kunjung mapan scra ekonomi sehingga ga bs membiayai kebutuhan keluarga! Kalo kyk gt, apakah semua anak itu memang serasa rejeki???! Kalo rejeki kan hrsnya d sayang2, ini mlh d aniaya, d jual, d bunuh, dsb!!

    Anak itu kan makhluk baru yg hrs dididik dulu, br bisa kita harapkan dpt membantu kita para ortu!! Pemerintah Indonesia tuh dah ga pernah ngomong minta anak ato agar para warganya jgn berhenti punya anak, justru sebaliknya!!! Jd jgn merasa hrs punya anak banyak, tp mikirnya pemerintah yg ngurus hampir dr A-Z!!! Kita para ortulah kunci keberhasilan dlm mendidik anak kita, bkn para guru apalg pemerintah!!
    Mknya satu2nya cara mencegah beranak lbh dr 2, ya jgn ngsex mulu!! Bnyk kan, hal romantis lain yg bs d lakukan selain ngsex mulu??!!

    MAKANYA, kalo blm mapan scra ekonomi ato mental, lbh baik jgn punya anak lbh dr 2!! Jgn menikah muda, krn usia muda sering d jadikan alasan bwt beranak bnyk alias lbh dr 2!!
    Lbh baik menikah d usia matang, tp beranak dikit krn mslh usia, drpd menikah muda, beranak banyak, tp trus kebingungan gmn ngurusnya baik finansial maupun dr segi psikologis!

    AYO IKUT KB! JADILAH GENERASI BERENCANA!
    2 ANAK PANGKAL SEJAHTERA!

  7. says

    Jumlah penduduk di Indonesia hampir sama dengan jumlah penduduk di Amerika Serikat. Peningkatan kualitas SDM Indonesia, prioritas utama!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>